Apa itu PTSD? – Pengertian, Gejala, & Cara Mengatasinya

PTSD adalah singkatan dari Post Traumatic Stress Disorder, yang merupakan gangguan stres pasca-trauma. Gangguan ini dapat terjadi setelah seseorang mengalami atau menyaksikan peristiwa yang menakutkan atau membahayakan, seperti perang, kekerasan, kecelakaan, atau bencana alam.

Gejala PTSD

Gejala PTSD dapat berupa:

  • Ingatan yang tidak dapat dilupakan tentang peristiwa yang menakutkan
  • Mimpi buruk atau flashbacks
  • Menghindari tempat atau aktivitas yang mengingatkan pada peristiwa tersebut
  • Ketegangan atau kecemasan yang berlebihan
  • Perasaan tertekan atau tidak berdaya

Penyebab PTSD

PTSD dapat terjadi karena beberapa faktor, termasuk:

  • Peristiwa traumatis yang menyakitkan atau menakutkan
  • Ketidakpastian mengenai keamanan diri atau orang lain
  • Kekurangan dukungan sosial setelah peristiwa tersebut
  • Riwayat kesehatan mental atau masalah kejiwaan yang mendasar

Pengobatan PTSD

Beberapa cara untuk mengatasi PTSD meliputi:

  • Terapi kognitif-perilaku (CBT) yang membantu mengubah cara berpikir dan merespons terhadap peristiwa traumatis
  • Terapi eksposur yang membantu mengatasi rasa takut dan menghindari aktivitas yang mengingatkan pada peristiwa traumatis
  • Medikasi yang dapat membantu mengatasi gejala kecemasan dan depresi
  • Dukungan dari keluarga dan teman yang dapat membantu dalam proses penyembuhan

Pro dan Kontra

Beberapa pro dari pengobatan PTSD meliputi:

  • Meningkatnya kualitas hidup
  • Menurunnya gejala kecemasan dan depresi
  • Meningkatnya keterampilan untuk mengatasi peristiwa traumatis
  • Meningkatnya dukungan sosial

Beberapa kontra dari pengobatan PTSD meliputi:

  • Biaya yang mungkin tidak terjangkau
  • Kesulitan menemukan terapis yang cocok
  • Kebutuhan untuk menghadiri terapi secara teratur
  • Efek samping dari medikasi yang digunakan

Statistik

Menurut sebuah studi yang dilakukan oleh World Health Organization (WHO), sekitar 3% dari populasi dunia menderita PTSD setiap tahun. Angka ini lebih tinggi pada populasi yang telah mengalami peristiwa traumatis, seperti perang atau kekerasan seksual.

Baca:  Mengenal Pengertian Harga Diri Rendah dan Cara Mengatasi

Contoh Kasus

Sebagai contoh, seorang veteran perang yang mengalami PTSD setelah mengalami pertempuran yang menakutkan. Dia mungkin mengalami ingatan yang tidak dapat dilupakan tentang pertempuran tersebut, mimpi buruk atau flashbacks, dan menghindari aktivitas yang mengingatkan pada pertempuran. Dia mungkin juga mengalami gejala kecemasan dan depresi. Melalui terapi dan dukungan sosial, dia dapat belajar untuk mengatasi peristiwa traumatis dan meningkatkan kualitas hidupnya.

Kesimpulan

PTSD adalah gangguan stres pasca-trauma yang dapat terjadi setelah seseorang mengalami atau menyaksikan peristiwa yang menakutkan atau membahayakan. Gejala PTSD dapat berupa ingatan yang tidak dapat dilupakan, mimpi buruk, menghindari tempat atau aktivitas, ketegangan atau kecemasan yang berlebihan, dan perasaan tertekan. Beberapa cara untuk mengatasi PTSD meliputi terapi, medikasi, dan dukungan sosial.

Namun, ada juga beberapa kontra dari pengobatan PTSD seperti biaya yang mungkin tidak terjangkau, kesulitan menemukan terapis yang cocok, dan efek samping dari medikasi yang digunakan. Apakah Anda atau seseorang yang Anda kenal menderita PTSD? Bagaimana cara Anda atau mereka mengatasinya?

Tentang Penulis
Omar Gamani Ramadan

Seorang sangat termotivasi untuk mempelajari hal-hal tentang dunia pertanian. Menjadi mahasiswa yang aktif, pekerja keras, dan rajin. Dan ingin menjadi orang yang mampu bekerja dengan tim dan selalu bersedia berkontribusi untuk mencapai kesuksesan.

Sebarkan:

Tinggalkan komentar