Stunting pada Anak: Apa itu, Penyebab, dan Cara Mencegahnya

Apakah Anda tahu apa yang dimaksud dengan stunting? Stunting adalah kondisi kesehatan di mana anak mengalami pertumbuhan yang terhambat, baik secara fisik maupun intelektual. Dampak dari stunting sangat buruk bagi perkembangan anak dan bahkan dapat mengakibatkan kematian. Namun, masalah ini dapat dicegah dengan cara yang cukup sederhana. Mari kita bahas lebih lanjut.

Penyebab Stunting

Stunting disebabkan oleh kombinasi faktor gizi buruk dan lingkungan yang tidak sehat. Kekurangan gizi seperti kurangnya asupan protein, zat besi, dan vitamin B12 dapat menyebabkan pertumbuhan anak terhambat. Selain itu, faktor lingkungan seperti kurangnya akses air bersih dan sanitasi, serta kepadatan penduduk yang tinggi, juga dapat meningkatkan risiko stunting.

Ciri-ciri Anak yang Menderita Stunting

Apakah Anda curiga bahwa anak Anda menderita stunting? Berikut ini beberapa ciri yang dapat Anda perhatikan:

  • Tinggi badan yang kurang dari rata-rata untuk usia sesuai
  • Berat badan yang kurang dari rata-rata untuk usia sesuai
  • Perkembangan intelektual yang terhambat
  • Kurangnya daya tahan tubuh

Dampak Stunting

Dampak stunting tidak hanya terbatas pada perkembangan fisik saja, namun juga dapat mempengaruhi perkembangan intelektual dan kesehatan jangka panjang. Menurut data dari WHO, anak yang menderita stunting memiliki risiko lebih tinggi untuk mengalami masalah kesehatan seperti diabetes, tekanan darah tinggi, dan penyakit jantung. Selain itu, stunting juga dapat menurunkan produktivitas dan pendapatan di masa depan.

Data Prevalensi Stunting di Indonesia
Tahun Prevalensi (%)
2013 37,2
2018 30,8

 

Dampak Stunting pada Produktivitas dan Pendapatan
Dampak Penurunan (%)
Produktivitas 11-29
Pendapatan 20-30

Cara Mencegah Stunting

Untuk mencegah stunting, ada beberapa hal yang dapat dilakukan, diantaranya:

  • Memberikan asupan gizi yang cukup dan seimbang kepada ibu sejak masa kehamilan dan menyusui
  • Memberikan ASI eksklusif selama 6 bulan pertama kehidupan bayi
  • Menyediakan akses air bersih dan sanitasi yang baik
  • Menjaga lingkungan sekitar tetap bersih dan sehat
  • Menjaga kesehatan ibu dan anak melalui imunisasi dan pemeriksaan kesehatan rutin
Baca:  Pengertian Intermiten dalam Kesehatan

Contoh: Di sebuah desa di Jawa Timur, stunting pada anak di bawah lima tahun sebesar 40%, setelah dilakukan program pemberian makanan tambahan dan peningkatan akses air bersih dan sanitasi, tingkat stunting turun menjadi 20% dalam waktu satu tahun.

Salah satu faktor penting dalam mencegah stunting adalah memberikan asupan gizi yang cukup dan seimbang kepada ibu hamil dan menyusui serta bayi dan anak. Untuk melengkapi gizi anak, kita bisa menambahkan sumber protein nabati seperti kacang-kacangan dan tauge, serta sumber zat besi seperti daging merah, sayur hijau dan buah-buahan.

Selain itu, menjaga lingkungan sekitar tetap bersih dan sehat juga sangat penting. Hal ini dapat dilakukan dengan cara membuang sampah dengan benar, menjaga kebersihan lingkungan, dan memastikan akses air bersih dan sanitasi yang baik. Dalam hal ini, juga perlu ditingkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya kesehatan lingkungan.

Kesimpulan

Stunting adalah masalah kesehatan yang serius yang dapat mempengaruhi perkembangan fisik dan intelektual anak. Penyebab utama stunting adalah kombinasi faktor gizi buruk dan lingkungan yang tidak sehat. Namun, stunting dapat dicegah dengan cara yang cukup sederhana, seperti memberikan asupan gizi yang cukup dan seimbang, menyediakan akses air bersih dan sanitasi yang baik, dan menjaga lingkungan sekitar tetap bersih dan sehat. Mari kita bersama-sama memerangi masalah stunting dan memastikan generasi muda kita tumbuh dengan sehat dan sejahtera.

Tentang Penulis
Omar Gamani Ramadan

Seorang sangat termotivasi untuk mempelajari hal-hal tentang dunia pertanian. Menjadi mahasiswa yang aktif, pekerja keras, dan rajin. Dan ingin menjadi orang yang mampu bekerja dengan tim dan selalu bersedia berkontribusi untuk mencapai kesuksesan.

Sebarkan:

Tinggalkan komentar