Pengertian Aerobik dan Anaerobik: Perbedaan & Manfaat

Apa yang Anda ketahui tentang latihan aerobik dan anaerobik? Apakah Anda tahu perbedaan antara keduanya dan manfaat dari setiap jenis latihan tersebut?

Apa itu Latihan Aerobik?

Latihan aerobik adalah jenis latihan yang menggunakan oksigen untuk menghasilkan energi. Latihan ini dapat dilakukan dalam berbagai bentuk, seperti berjalan, lari, bersepeda, atau berenang. Tujuan dari latihan aerobik adalah untuk meningkatkan kapasitas jantung dan paru-paru serta meningkatkan kondisi kardiovaskular.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal “Medicine and Science in Sports and Exercise”, melakukan latihan aerobik secara teratur dapat menurunkan risiko penyakit jantung dan stroke.

Apa itu Latihan Anaerobik?

Sementara itu, latihan anaerobik adalah jenis latihan yang tidak menggunakan oksigen untuk menghasilkan energi. Latihan ini dapat dilakukan dalam bentuk angkat beban, sprint, atau latihan kekuatan lainnya. Tujuan dari latihan anaerobik adalah untuk meningkatkan kekuatan dan daya tahan otot.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal “Sports Medicine”, melakukan latihan anaerobik secara teratur dapat meningkatkan massa otot dan kesehatan tulang.

Perbedaan Latihan Aerobik dan Anaerobik

  • Latihan aerobik menggunakan oksigen dan meningkatkan kapasitas jantung dan paru-paru, sementara latihan anaerobik tidak menggunakan oksigen dan meningkatkan kekuatan dan daya tahan otot.
  • Latihan aerobik dapat dilakukan dalam berbagai bentuk, seperti berjalan, lari, bersepeda, atau berenang, sementara latihan anaerobik dapat dilakukan dalam bentuk angkat beban, sprint, atau latihan kekuatan lainnya.
  • Latihan aerobik dapat menurunkan risiko penyakit jantung dan stroke, sementara latihan anaerobik dapat meningkatkan massa otot dan kesehatan tulang.
Baca:  Apa itu PTSD? - Pengertian, Gejala, & Cara Mengatasinya

Untuk lebih memahami perbedaan antara aerobik dan anaerobik, Anda dapat melihat tabel di bawah ini yang membandingkan kedua jenis latihan ini berdasarkan beberapa faktor:

Faktor Latihan Aerobik Latihan Anaerobik
Penggunaan oksigen Menggunakan oksigen Tidak menggunakan oksigen
Tujuan Meningkatkan kapasitas jantung dan paru-paru Meningkatkan kekuatan dan daya tahan otot
Contoh latihan Berjalan, lari, bersepeda, berenang Angkat beban, sprint, latihan kekuatan
Manfaat Meningkatkan kesehatan jantung dan paru-paru, menurunkan risiko penyakit kardiovaskular Meningkatkan kekuatan dan daya tahan otot, meningkatkan massa otot dan kesehatan tulang

Manfaat Latihan Aerobik dan Anaerobik

Kedua jenis latihan ini memiliki manfaat yang berbeda-beda. Latihan aerobik dapat meningkatkan kesehatan jantung dan paru-paru serta menurunkan risiko penyakit kardiovaskular. Sedangkan latihan anaerobik dapat meningkatkan kekuatan dan daya tahan otot serta meningkatkan massa otot dan kesehatan tulang.

Cara Melakukan Latihan Aerobik dan Anaerobik

Untuk melakukan latihan aerobik, Anda dapat berjalan, lari, bersepeda, atau berenang secara teratur. Anda dapat meningkatkan intensitas latihan dengan menambah jumlah waktu atau meningkatkan kecepatan.

Sedangkan untuk melakukan latihan anaerobik, Anda dapat melakukan angkat beban, sprint, atau latihan kekuatan lainnya. Anda dapat meningkatkan intensitas latihan dengan menambah berat beban atau meningkatkan jumlah repetisi.

Contoh Latihan Aerobik dan Anaerobik

Contoh latihan aerobik adalah berjalan cepat selama 30 menit setiap hari atau berenang selama 1 jam setiap minggu. Sedangkan contoh latihan anaerobik adalah melakukan angkat beban selama 3 set x 12 repetisi atau sprint selama 30 detik setiap hari.

Kesimpulan

Latihan aerobik dan anaerobik memiliki perbedaan dan manfaat yang berbeda. Latihan aerobik dapat meningkatkan kesehatan jantung dan paru-paru serta menurunkan risiko penyakit kardiovaskular, sedangkan latihan anaerobik dapat meningkatkan kekuatan dan daya tahan otot serta meningkatkan massa otot dan kesehatan tulang.

Baca:  Ciri-ciri Diabetes Ringan dan Cara Mengatasinya

Anda dapat melakukan kedua jenis latihan ini secara teratur untuk meningkatkan kesehatan secara keseluruhan. Apakah Anda tertarik untuk mencoba latihan aerobik atau anaerobik? Atau mungkin keduanya? Ingatlah untuk selalu berkonsultasi dengan dokter sebelum memulai rutinitas latihan baru dan selalu memperhatikan tingkat intensitas yang sesuai dengan kondisi kesehatan Anda.

Semoga artikel ini dapat memberikan pemahaman yang lebih baik tentang pengertian aerobik dan anaerobik, perbedaan, manfaat, dan cara melakukannya. Apakah Anda memiliki pertanyaan lain tentang latihan aerobik dan anaerobik?

Tentang Penulis
Omar Gamani Ramadan

Seorang sangat termotivasi untuk mempelajari hal-hal tentang dunia pertanian. Menjadi mahasiswa yang aktif, pekerja keras, dan rajin. Dan ingin menjadi orang yang mampu bekerja dengan tim dan selalu bersedia berkontribusi untuk mencapai kesuksesan.

Sebarkan:

Tinggalkan komentar